Suka Duka Punya Pacar (Versi Teman)

Aktivitas saya sebagai mahasiswa memang gak lepas dari yang namanya tugas. Selama perkuliahan berlangsung, tugas akan terus datang dan mengantri untuk dikerjakan. Apalagi sekarang saya udah di semester akhir, semester yang paling sibuk dalam perkuliahan. Sibuk kerja, sibuk nyusun skripsi, sibuk buat tugas, dan masih banyak sibuk lainnya.  Lelah? Iya, Capek ? Banget.

Kembali ke topik, jadi ini ceritanya saya dan teman saya (anggap aja nama nya cecep) mau ngerjain tugas di perpustakaan. Dengan niat buat ngerjain tugas, saya sama si cecep pergi deh ke perpus buat nyari referensi dan ngerjain tugas.

Disana saya beneran ngerjain tugas, tapi si cecep malah serius main game. Engga heran sih, si cecep ini dimana-mana emang selalu main game di tab samsung galaxy kesanyangan nya itu. Ga di kelas, di kantin, di mall, di perpustakaan, kerjaan si cecep ini yang saya liat cuma main game.

Saya berasumsi si cecep ini udah lelah dan bosan dengan yang namanya belajar, soalnya si cecep ini dulu bersekolah di salah satu sekolah paling top di Medan, sekolah yang terkenal dengan siswa-siswa nya yang bawa tas segede goni, sekolah yang terkenal dengan aktivitas belajar nya yang keras, dari kecil udah di push dan sibuk dengan les ini itu, mungkin karena itu dia jadi jenuh buat belajar. (Terbalik dengan saya yang pas sekolah malas, kuliah rajin kebangetan ^^).

Suasana nya mulai sunyi karena si cecep main game mulu. Daripada diam-diaman gitu, jadi iseng deh saya tanya ke cecep soal percintaan. Saya tanya si cecep karena saya tau si cecep ini dari SMA udah pacaran, pasti dia udah banyak pengalaman dengan hal beginian.

Pembicaraan dimulai.

Saya  : “Eh cep .

Cecep : “Apa ?

Saya : “Elu kan udah lama pacaran, wa pengen tanya, apa sih yang ga enak nya kalo punya pacar ?

Cecep : “Ga enak nya yang satu menjadi dua

Oh ini saya paham maksud si cecep. Barangkali maksudnya yang tadinya dia setiap makan bayar nya satu, setiap nonton bayar nya satu, setiap kemana-mana bayar nya satu, sekarang menjadi dua. Yah ini sudah pasti dan memang hal yang wajar.

Pembicaraan berlanjut.

Saya : “Oh, terus enaknya ?

Cecep : “Enak nya yang tadi nya dua menjadi satu

Saya diam dan berpikir sejenak.

Dua menjadi satu ? Apa maksud si teman ini ? Saya berusaha buat mencerna apa yang di bilang barusan. Kalau dua hati menjadi satu saya masih paham maksud nya, nah ini ambigu juga. Sepintas pikiran saya menuju ke hal-hal yang aneh.

Pembicaraan kembali berlanjut.

Saya : “Ha? Maksudnya?

Cecep : “Yah, sendiri tau aja la. (sambil tersenyum)

*Saya cuma diam dengan muka penuh tanda tanya.

Gak salah lagi. Yang saya pikirkan pasti benar. Dua menjadi satu, yah pikiran saya sedikit ke hal-hal duniawi. Ambigu dan penuh tanda tanya :D. Tapi yang pasti, si cecep sedikit lebih beruntung dari saya saat ini, karena dia bukan jones sedangkan saya iya. Hahaha

*Tugas tidak selesai kemudian pulang.

5 Replies to “Suka Duka Punya Pacar (Versi Teman)”

  1. Menurutku sebagai wanita, enaknya pacaran itu bisa membangun kita menjadi pribadi yg lebih baik lagi. Biasa kalau cewe yg ga pande masak akan belajar masak utk bisa nyenangi pacarnya dengan masakannya, cewe yg dulunya ga suka rawat diri bgt jd ngerawat dirinya spy pacarnya senang dengan penampilannya , dan lain sebagainya.
    Ga enaknya pacaran yahh ganggu konsentrasi belajar ajah, apalagi kalau lagi berantem sama pacarnya, hilang deh niat belajarnya dan menggalau seharian ga pengen ngapa2in wkwkwk
    Ini gua tau dari beberapa teman2 gua yg uda punya pacar dan sering curhat sama gua hahaha

Leave a Reply to Dya Cancel reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *